Search

Aug 27, 2013

Prolog : Pendedam mulia

Tersenyum merekah, terkadang pilu terasa dihati nyaris bergantian..
prasasti cita-cita, impian yang ku ukir apakah akan hancur seiring berjalannya waktu ??itulah pertanyaan yang memenuhi palung otakku..
Waktu pun terasa gusar menemukan jawabannya..
tekad, serta usaha dan cinta terkadang setajam pisau..
kini kutemui diriku dalam lekukan ketimbangan yang curam..
fakta memberikan ironi yang teramat pedih bagi diriku..
pupus, menyerah tak tau arah, sulit untuk berdiri tegak ..
rasa pilu, sedih, kecewa, marah semuanya meletup dalam satu rasa kekesalan..
ntah siapa yang salah, ntah siapa yang bodoh, ntah siapa yang pintar..
"kita lihat saja nanti" kukepal kedua tanganku, kutekadkan semuanya untuk membalas dendam, agar semua orang sepertiku bisa mendapatkan secara utuh tanpa pengkronian, akting-akting, bla bla bla seribu kata bisa ku ucapkan untuk menggambarkannya..



Gimana sobat-sobat admin iseng-iseng bikin novel dimulai dari prolognya bisa baca diatasnya. untuk selanjutnya ntar lagi digarap.. wkwkw berasa novelis hebat aja nih adminnya.. hehe itung-itung mengisi waktu luang. kira-kira ada yang baca prolog ini engga ya ? mudah-mudahan ada. hehe terimakasih yang sudah membaca.. :D Kaburr


Related Post:

Comments

0 komentar:

:) :( ;) :D ;;-) :-/ :x :P :-* =(( :-O X( :7 B-) :-S #:-S 7:) :(( :)) :| /:) =)) O:-) :-B =; :-c :)] ~X( :-h :-t 8-7 I-) 8-| L-) :-a :-$ [-( :O) 8-} 2:-P (:| =P~ :-? #-o =D7 :-SS @-) :^o :-w 7:P 2):) X_X :!! \m/ :-q :-bd ^#(^ :ar!

Post a Comment